Palembang

Saya sudah kembali dari Palembang (Tapi ceritanya telat.. sambil mringis)

Palembang dari atas pesawat

Baru kali ini pergi ke luar kota tanpa sempat wisata kuliner daerah… seperti orang berpuasa ditengah pesta… sebeeellll

Gilaa… kerja luar kota baru kali ini gak enak dan capek luar biasa..

pulang kerja malem melulu biar cepet kelar.. dan ternyata kantor assign 3 days, nyatanya tuh kerjaan minimal 8hari selesai..bayangiin how aku padatnya ini…, dan maksain biar bisa jalan, aku jalan ama temen kantor lokal ditengah malem… tengah malem??… iya bener-bener tengah malem jalan-jalan dan foto-foto.
Cuman biar  gak nyesel kalo balik jakarta

makasih banget buat 2 temenku yang mau rela nemenin aku ini. di pinggir sungai Musi. Kalo malem baguuuus bangets karna lampu-lampunya banyak.

Palembang sekarang sudah menjadi kota yang ramai luar biasa, jalan besar-besar.. Dan ada TransMusi (seperti busway, tapi ukuran bis-nya lebih kecil) dan jika di halte kecil bayarnya di atas bis. Jalanan teratur walaupun sayangnya ada beberapa spot yang sering macet, gara-gara angkot yang gak tertib dan beberapa proyek pelebaran jalan untuk persiapan acara Sea Games 2011, denger2 dari para driver, sebenarnya rakyat Palembang gak suka dengan proyek-proyek ini, tapi gubernurnya yang maksaain, jadi ada bbrp proyek yang unpredictable dan awful.

Secara cost-rates.. cukup murah (dibandingkan dengan Jakarta..tentunya). Yah makan nasi + ayam bakar di warung normal seharga Rp.10rb.  Disana cuman sempet makan beberapa fastfood (biar cepet bisa kerja lagi), dan beberapa makanan nasional normal, ayam goreng dll.

Aku dapat hotel ditengah kota persis, Hotel DUTA, tepat diseberang PIM (Palembang Indah Mall), lumayan bersih,kamar luas, kamar Deluxe ukurannya sekitar 4x6m, dilengkapi kulkas(1pintu besar), TV, AC, makanan yang tersedia termasuk murah. Cuman sayangnya makanan di Hotel itu gak karuan rasanya, standar banget dan cenderung ‘kering”, dan kurang recommended untuk wanita karena tengah malem beberapa kali sempat dapat telepon dari bbrp oknum gak jelas.. ganggu bangets. Tapi untunglah sempat diajak dinner sama Vendor di Hotel AryaDuta, secara design dalam bagus, pelayanan bagus dan makan di resto-nya “The Kitchen” masakannya cuman dapet nilai “7” lumayan.

Ni hotelku, berada di tengah kota, di depan PIM Palembang Indah Mall, dan disebelah persis ada Pempek Raden dan Pempek Vico.Hotel ini cocok buat yang suka jalan-jalan di Mall dan shopping. Sayang seribu sayang, aku kerja disana buat ATP (Acceptence Test Procedure) beberapa perangkat teknik yang baru. Jelas-jelas posisinya tidak di pusat kota, tapi ada di Jakabaring.. oh oh oh.. jadilah perjalanan 30menit buat sampai kantor… very.. very .. not effecient ya..

AKhirnya cuman sempat ke pinggir sungai musi jam 12 malem, indaaah bangets…. banyak lampunya dan disampingnya ada benteng Kuto Besar. recommended buat tukang jeprat-jepret pokoknya.

Makanan khas disana :

Pempek (ini udah terkenal), disana ternyata sering jadi makan pagi orang asli palembang. Pempek terkenal dengan daging tengiri, tapi ternyata yang lebih enak pakai ikan Gabus, rasanya ikan tapi gak terlalu amis. Beli paket Rp.100.000 cukup buat porsi 5 orang kenyang.

Krupuk Palembang, ini juga lumayan murah. Cocok buat oleh-oleh, tapi susah masuk bagasi..he he he

Pindang Ikan , ini sedep banget. Tapi buat yang gak suka ikan ada pindang tulang (pakai tulang dan daging sapi)

Btw, sebenere di Jakarta juga ada Pempek Raden, daripada bawa jauh-jauh, mendingan beli di jakarta khan. Salah satunya di Cibubur, dari tol masuk Cibubur ada di sebelah kiri. xixixi (wink..wink)

Anyway.. Palembang kota yang ramai, nyaman dan tenang, banyak makanan enak cocok buat yang suka wisata kuliner (yummy), secara bahasa mirip dengan bahasa Jawa… he he he. … dan disana dipenuhi oleh rawa-rawa, dimana pemukiman sebenarnya dibangun di atas rawa. Dan disana banyak sekali danau yang berfungsi sebagai penampungan air dikarenakan banyak rawa (yang menampung air) ditutup untuk dibangun pemukiman dan bangunan kota tsb.  Jadi seringkali airnya kurang baik. Dan ini sering terjadi, airnya kecoklatan. Dan kemungkinan karena design tata kota dan saluran air yang kurang baik mengakibatkan bila hujan 2-3jam, banyak bagian jalanan kota yang terkena banjir. Sayang seribu sayaang.

Senang jalan-jalan… tapi kalo gak sama suami.. gak enak… xixixi… manjanya keliatan khaan… yah namanya aja tugas, harus menghilangkan pikiran buat berlibur.. ayoo kerja!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s