Konsultasi BIC I

Yuppiee..

Akhirnya resolusi 2011 dimulai sekarang..

Start for new therapy.. (hope it’s the last and success)

BIC adalah Bunda International Clinic (atau sering disebut Klinik Morula Bunda). BIC ini adalah “anak” dari RS.Bunda Menteng yang khusus menangani infertilitas.. dan letaknya sekitar 4 gedung dari RS.Bunda Menteng.

nihh.. apotiknya aja gak kayak apotik biasa (yang ada loketnya) kayak gini nih:

Ini apotiknya BIC

Jadi kalau kita ambil obat, kita masuk ke ruangan kaca itu “Fertility Shoppe”, dan disitu ada kayak ruang tamu kecil, kita dijelasin semua pemakaian obatnya. (masih penasaran.. mereka nyimpe obatnya di sebelah mana ya?)

Setelah ikutan seminar ini, aku tertarik dengan keseriusan program mereka khusus di inseminasi dan bayi tabung. kalau di Sammarie, cara kerja mereka, mencari masalah sampai mendetail (makanya awal pemeriksaan test lengkap-kip, dari cek darah, sperma, HSG sampai biopsi), baru dicari solusinya, di obati masalahnya, baru ayoo program.

Tapi kalo di BIC (sepanjang 2kali kunjungan), semacam ada metode yakni.. apapun masalahnya dicari persatu sambil kita langsung program… Tariiik maaang!!

Tadinya aku mau cari Dr.Indra (temenku ada yang berhasil dengan dia) tapi karena dia hanya praktek pagi hari jadi gak bisa khan, nah kedua pengen Dr.Ivan (anak pemilik RS Bunda).. tapi dia udah penuh(ternyata harus booking 1 minggu sebelumnya).. jadilah aku sama Dr.Irham Suhaemi.

Jepretan iseng.. sambil nunggu dipanggil

Jadi kalau mau periksa pertama disini untuk serius program, dianjurkan datang pada hari H+2 s/d H+5 setelah haid. Jadi terlihat kondisi rahim dan sel telur saat haid berlangsung (titik nol).

Pak ketemu pak dokternya, rada surprise coz:

  1. Dokternya cakep, ganteng, ramaaah dan santaaiii  😀
  2. Ruangannya gak kayak praktek dokter lainnya !! Biasanya antara dokter dan pasien ada meja diantaranya .. tapi ini bedaa…

Pertama-tama kita ngobrol santai buat cari tau history kita, history penyakit operasi, history pengobatan yang pernah dijalanin. Dokernya enak diajak ngobrol jadinya santaai. kita bisa nanya macem2.. diselingi bercanda-canda, asyiiik pokoknya.Oiaa.. kita juga bawa hasil pemeriksaan di jaman yang dulu sebagai referensi.

Kedua, pemeriksaan USG Transvaginal, seperti biasa!! he he he… dan seperti ceritaku disini, aku bisa langsung duduk manis sendiri tanpa bantuan susternya :p

Ditahap ini aku lumayan deg-deg-an… takut terima vonis.

Puji Tuhaan, ternyata dr.Irham bilang kalau rahimku bagus, katanya “mulus seperti alpukat” (sampe sekarang masih bingung.. kok bisa disamain sama alpukat ya..xixixi).. saluran telur dan tubanya juga sangat bagus, tidak ada pelengketan atau halangan.

Namuun ternyata ditemukan banyak folikel di sel telurku. Dan ada suspect PCO  (Polycystic Ovary)… tapi belum dipastikan PCOs atau tidak.

Nah disini aku baru tau ternyata PCO itu hal lumrah terjadi pada wanita masa kini, dan PCO yang menyebabkan atau mengganggu tumbuhnya sel telur itu disebut dengan PCOs (PCO syndrome). Dan yang harus diobati adalah PCOs.. kalo hanya PCO katanya tidak perlu.

Dan untuk mastiin kalo aku PCO atau PCOs harus dilihat pada masa suburnya.. H+14.. tunggu minggu depan yaa..

Ketiga suami harus periksa analisa sperma, dan dia bisa nyetor kapan saja, yang penting tidak berhubungan selama 3-5 hari, dan hasilnya bisa diambil setelah 1 minggu.

Naah, kalo masalah biaya, jujur lumayan bikin sedikit syok .. (berusaha ikhlas.. demi hoping baby).

Niih rincian Biayanya:

  • Clinic Admission Fee : IDR 50.000
  • New Patient Additional Fee : IDR 35.000
  • Ultrasonograph Fee : IDR 150.000
  • Consultation and Treatment Fee : IDR 250.000

Obatnya :

  • Vitamin Asam Folat : IDR 6.000

Cek Suami :

  • analisa Sperma : IDR 250.000

Nah berarti biaya konsultasi pertama : IDR 491.000, plus setelahnya bayar IDR 250.000 buat cek sperma

(geleng2 kepala sambil ngelus dada)

Dari obatnya udah ketauan kalo memang kita diajak mau langsung menyambut baby 😀

Dari konsultasi I, kita diminta datang konsultasi II pada masa subur (H+14) untuk lihat sel telur plus diminta pap smear (untuk meyakinkan kondisi rahimnya bener2 bersih) untuk masuk ke program getting baby.

Secara keseluruhan, belum ada diagnosa pasti, tapi dokternya sangat optimis karena kita masih muda (under 30), jadi probabilitas keberhasilan program sangat tinggi. Dan karena dokternya sangat ramah, dan tidak keberatan ditanya, makanya besok-besok aku kudu persiapan list pertanyaan buat ditanyain. Kemaren siapin pertanyaan tapi gak dicatet, tadi sampe pas pemeriksaan gara-gara deg2an, jadinya aku lupa semua pertanyaan .. he he he

Konsultasi di BIC II

Hati-hati dengan Facebookmu

Pernah baca status FB seseorang, yang bikin kaget ato geli?
Facebook-ku berisi semua teman yang pernah aku kenal dan saudara2. Dari mantan temen TK sampe temen kantor sekarang. Ada yang bertaraf sahabat, teman biasa bahkan ada teman kenal2 doang(just knowing their name).
Nah ditengah kesenggangan pekerjaan, aku jadi sering liat2 FB, dan sering tergelitik dengan bbrp status teman.

Facebook-ku...

Kalo dilihat per-status hanyalah status2 curhat perasaan yang hanya tersirat. Tapiiiiii… Setelah digabung2in dng status-status sebelumnya,jadilah cerita bersurat, terungkaplah kalo ternyata lagi ada masalah rumah tangga yaitu suaminya ketauan berselingkuh!! Bahkan dirunut-runut lagi disitu ada nama si WIL !! Jadilah seluruh dunia FB tau perselingkuhan suaminya. Dan bbrp kerabat jauh menanyakan hal itu ke mertuanya(mertuanya gak punya FB lhoo), jadilah mertuanya memusuhi dia karena aib keluarga terungkap.(Padahal maksudnya cuman curhat) tapii Coba mau ditaruh kemana tuh nama keluarga besarnya.

Kalau bisa..yakinkan dirimu status FBmu bukan aib keluarga ya..!!

Jadi hati-hati dengan tulisan status FBmu yaa!! Kecuali kamu memang sudah tahu dengan segala konsekuensinya ya..
Ada yang pernah ngalamin hal yg sama??

Pengen refleksi trus tidur

Minggu ini, walopun banyak libur.tapi justru karena libur, orangtua dateng dan mau gak mau nemenin jenguk menjenguk ke sodara & gak lupa ke mangga dua. Jadilah liburannya bener2 no istirahat.dirumah kudu menjamu, jadi waktu istirahat jd sedikit.
Masuk hari rabu, langsung diembat suamiku kerja dan jadilah aku baru dijemput dikantor jam 1pagi(udah hari kamis) !! Daaan hari ini ngantor biaasaa. Sore ini badanku rasanya remuuuk, sampe sampe rasanya udah mati rasa deh!!
Aku pengeen refleksi trus dilanjut tiduuur…
Toloooong …

Valentine Day

Well..Valentine Day tahun ini tetap aja gak dapet setangkai bunga ataupun secuil cokelat .. bahkan tanpa ucapan apapun

Sebenere kalo liat kanan-kiri yang dinner ngerayain valentine rada sebel juga. Tapi gimana lagi, begini nasib punya suami gak romantis sama sekali !!

Kutunggu-tunggu sampe sore.. sama sekali gak ada ucapan sama sekali. siiggghhh..

Tapi kupikir-pikir lagi, aku cukup beruntung dengan suami yang kayak dia. Suka manjain istrinya,  ngibur, lemparin joke2 kalo aku keliatan lagi bete. Selalu dampingin aku kemana-mana. Apa sih artinya valentine, kalo tiap hari dia udah ucapin : “I Love u” dan selalu dampingin aku…?

hemm.. gak perlu valentine lagi khan… (sedikit menghibur diri)..

Tapi aku jadi menyadari ini:

Valentine  mengingatkan bahwa kita membutuhkan kasih dan ungkapan. Tapi gak semua punya menifestasi yang sama dalam mengungkapkan kasih. Jangan di pukul rata dan jangan dibanding-bandingin ama orang lain. Bersyukurlah jika dia tetap ada disampingmu, mendampingi di saat2 susah dan senang, dan tetap setia apapun yang terjadi.

Daripada, kalo dia kasih berkarton-karton cokelat dan berlusin-lusin bunga, tapi gak bisa menjaga kesetiaan kasihnya. Apalah artinya itu

Syukurilah apa yang sudah ada di depanmu. dan kamu akan berbahagia..

Percayalah itu wujud rasa kasihnya kepadamu !

Happy Valentine all !!

Serbuk Pucuk Bunga Kurma

3 bulan lalu, tiba-tiba Ibu mertua tanpa ba bi bu.. ngasih satu kotak kecil, sambil bilang “mba Sari, mau coba gak?” …

Sebagai penganut prinsip … “Seribu jalan menuju Roma” dan kulihat-lihat itu 100% murni asli tanpa bahan kimia … aku cuman bisa bilang ” BOLEH”.

Jadilah kami mencoba Ramuan “SERBUK PUCUK BUNGA KURMA” atau di sebutnya POWDER DATSE LOLLEN. .. (aku rasa kok namanya panjang amat ya). 1 botol kecil ini harganya Rp.55.000,- dan bisa dipakai 3 kali minum (suami istri)

Serbuk Pucuk Bunga Kurma (Power Datse Lollen)

Sesuai nama & bunganya.. well bisa ditebak kalo ramuan ini dari negara Saudi.

Gini nih cara pembuatannya :

Cara mengolah Serbuk Pucuk Bunga Kurma

Yang lucu begini, ramuan ini ada cara pakainya, yaitu diminum 3-4jam sebelum ‘berhubungan”, diminum oleh suami dan istri.

Naaahh.. terkadang yang namanya mood “ehem..ehem” itu kan dateng tiba2 dan sesuai suasana hati. (bener gak ?).. Nah kalo lagi pengen “ehem-ehem” jadi gini “Bentar2.. aku buat dulu ramuannya.. nanti tunggu 3-4 jam ya saaay” ha ha ha… waktu berlalu… cuman bisa nanya “Masih berapa lama lagi say?”.. ha ha ha. Pas udah waktunya.. udah ilaang mood !! ancuuur.. ha ha ha..

Belum lagi kalo pulang malem, capek… pengen “ehem-ehem”… harus nugguin waktunya ramuan bekerja, udah keburu tidur deeh.. tragisss.. 😦

Kalo masalah efeknya, jujur sesuai posting terakhir.. haid saya masih dengan sangat teratur datang. Dan sedihnya setiap minum 1 kali, jerawat gedhee jedhung dateng, 2 kali minum, 2 jerawat ..tuing..tuing.. muncul. Wuuuaaa. Tapi misua kayaknya kagak ada ngefek sama sekali deh..

Aku sudah habis 4 botol ini dan hasil sementara adalah mukaku penuh dengan bekas jerawat 😦

Tapi kemungkinan tiap orang punya efek yang beda2 kali ya..

Yang aneh aku atau ibu itu ya ??

Masih nyambung dari posting sebelumnya ttg hoping baby.

Ada temen gereja yang juga lagi getol2nya hoping baby dengan berbagai cara selama bbrp taoon. Daaan dia jauuh umurnya di atasku, she already married for 12 years. Dia selalu bilang.. saya gak enak badan, saya gak bisa dateng acara, karena saya sedang program baby, diminta buat  istirahat. Well… dari itu aku nganggep dia seorang senior yang layak ditanya2 semua pengalamannya doonk.

Dari obrol-obrol… tiba-tiba tercletuklah dia kalo dia beluum pernah USG Transvaginal … (aku kedip-kedip gak percaya.. blink..blink). Pas kutanya.. “lho kenapa bu?”.. she answered “Giloo..mbak rasane… wedi aku” (translate : geli rasanya mbak..  takut) … Whaattt !!!

Dalam hatiku… bu..bu.. Situ berobatnya kedokter apa bukan sih.. saya jadi curiga.

Bu..bu..Saya itu sudah di’ubek-ubek’ sampai udah gak punya urat malu ato sungkan lagi. Dateng kedokter sebisa mungkin pakai rok biar gampang ngangkang di kursi jengking itu, (believe me.. aku sudah menguasai teknik duduk di kursi itu tanpa dibantu susternya) dan cuman bilang.. “Monggo Pak Dokter.. silahkan dilihat-lihat” he he he. Lha wong semua dokterku setiap kali periksa (apapun) yaah harus sama USG Transvaginal.  Dan saya sudah biasa dengan rasa dingin2 yang ditempelin ama alatnya. Belum lagi kalo si dokter pake corong bebeknya. wuuiiih…

Ilustrasi USG Transvaginal

Sekarang aku mau nanya.. yang aneh itu aku atau Ibu itu ?? 🙂 (he he he … sambil garuk-garuk kepala.. nyengir)

Kelas Infertilitas di Bunda Medik

Tahun 2011, kami memasuki thn ke-4 pernikahan kami. As you know too, kita belum berhasil tek dung juga.

Dan kami berdua memustuskan memulai “melihat-lihat” lagi RSIA dan klinik di Jakarta raya ini.. he he he. Dan kami memutuskan mencoba inseminasi aja. Firstly aku search internet, tanya2 sekitar, pengalaman teman atau temannya teman. mostly mencari rumah sakit yang bisa mewujudkan impian mereka berhasil, a baby.

Dan akhirnya berdasar pengalaman keberhasilan bbrp orang, kami memutuskan melihat RS. Bunda Medik dengan Klinik Morulanya. Klinik Morula ini adalah bagian pengembangan dari RS. Bunda Medik yang khusus menangani infertilitas dan bayi tabung. Karena pangalaman lalu yg tidak berhasil. Bisa dibilang kami sekarang sangat hati-hati memilih RS dan dokter.

Untungnya RS tersebut menyediakan “Kelas Infertilitas” secara free.. he he he.. makin menarik khan.

Brosur Kelas Infertilitas

Hari Sabtu akhirnya kita datang. Topik bahasannya bagus untuk orang awam seperti aku ini. Kita diterangin tentang faktor2 yang mempengaruhi infertilitas dari sisi pria maupun wanita, sangat informatif, dari endometrosis,PCO, abnormalitas sperma, dan masih banyak lagi, dan kita juga boleh tanya2, jadi mirip sesi counseling dengan dokter (tapi gratis..he he he) … oia yang membawakan bahan memang seorang dokter, dr.Anggia namanya. Dan juga cara mengatasi semua itu. Secara garis besarnya sih mereka menawarkan program IUI (inseminasi Buatan) dan IVF (Bayi Tabung). mereka menjelaskan tarif mereka juga. (ini yang bikin mak deg … he he he).

Kelas ini berkahir sekitar 1,5 jam.. memuaskan.. dan informatif. Dan bagusnya walaupun mereka menawarkan program2nya, tapi mereka tidak ‘memaksakan’ peserta untuk mengikutinya.

Lobby_klinik Morula IVF

Secara pelayanan RS ini sangat profesional dan sangat ramah, membuat pasien menjadi nyaman dan sepertinya mereka sangat berpengalaman. Yang bikin keder (minder) disini cuman satu.. kayaknya yang dateng menengah ke atas deh… aduuh.. jadi mikir.. tabungan kita cukup gak yaa. Tapi jujur sempet awalnya agak nyebelin, karena pagi2 jam 08:00 tiba-tiba di telp kalo kelasnya dimajuin jadi 09:30.. wahh rumah kita di Cibubur.. mana bisa nyampe di Menteng jam segitu. Akhirnya di bantu buru2 luar biasa, kami sampai 09:45. Daaaaaaann.. ternyata kami pasangan pertama yang dateng, dan kelas baru mulai jam 10:45. Huuuuh… yah gretoong ini.. dimaafkan deeh.

Tarif kasaran mereka gini:

Bayi tabung : Rp. 27 jt/cyle (dari proses ovum pickup, pickup sperma, pencucian, sampai transfer embrio), untuk pre&pra bayi tabung spt vitamin, maupun obat penyubur tidak termasuk diharga tersebut.

IUI (Inseminasi Buatan) : 1,75jt/cycle (dari proses pengambilan sperma, pencucian, sampai proses inseminasi (transfer sperma) ), untuk pre inseminasi spt vitamin, maupun obat penyubur tidak termasuk di harga tersbut.

Kami sudah agak-agak naksir niih.. dan kalo mau periksa disana, modelnya boleh milih dokter sendiri, tapi sebenarnya semua dokter adalah 1 team. Jadi boleh ganti2. Apalagi pemeriksaan untuk infertilitas dan semua proses Inseminasi harus berdasar tanggal hari “H” (Menstruasi .. i meaan..) jadi bisa jadi tergantung jadwal dokter yang jaga.

Kalau mau pertama kali, lebih baik datang pas H2 (Hari kedua menstruasi), dan telpon H-1, jika mau kontrol.

Atau ada saran RS yang laiin yang bisa temen2 rekomendasiin?, aku masih cari-cari nih.. need help & suggestion.. Thanks b-4