Aku Minta Maaf ya…

Sore ini aku kirim SMS ke my hubby :

“Mas… ini aku “dapet”… hari pertama. …. Aku Minta Maaf ya !”

Hemm… kalo udah hari pertama dapet si tamu bulanan.. jujur sangat kecewa.. sedih.. dan jujur ngerasa bersalah. Aku tau my hubby juga kecewa.. keliatan kok say.. dari mukamu.

Karena lagi sedih gini juga.. rencana kita malem ini mau ke Pameran Furniture di JACC jadi batal.

Ini memasuki tahun keempat pernikahan kita.. dan tetap aku belum bisa… Buat yang lagi mbaca.. sorry kalo terlalu melow… memang blog ini aku dedikasikan buat unek2ku..

Mungkin dari bbrp posting terakhir aku gak pernah nulis ttg hoping baby … but we still working hard.. kita masih minum Juice ala Jeng Femmy.. kita juga minum jamu pemberian Ibu mertua (ini aku bakalan aku ceritain nanti).

Dan saat haidku datang tepat pada waktunya (emang tepat.. siklus 28-29hari).. JUJUR … AKU KECEWA dan SEDIH..

Aku merasa ada yang kurang !! Aku bingung… Kenapa aku belum dikasih momongan juga… Aku gak tau mau gimana lagi. Kuingin bahagia bersama my baby… Can I ? Jujur aku marah, kecewa, bingung… Aku pengen suamiku juga bahagia.. Orang tua kita bahagia. Ini terlalu gesang.. Aku lemah… Aku pasrah… Tuhan tolong kabulkan doaku.. Pleeaaasee..

Maafkan buat postingku yang melow… tapi aku butuh media buat nyalurin semua ini …

God give me your power.. I need You.. O Thee

Advertisements

6 thoughts on “Aku Minta Maaf ya…

  1. Mba Sari….jgn gitu…aq jg dalam keadaan yg sama kaya Mba Sari.
    Jadi ikutan mellow:-( Aq ngerti bgt, dan jujur…sama bgt rasanya (cuman aq ga kuat utk cerita di blog)
    Hyuuk semangat, Mba… *walopun ga tau sampe kpn aq bisa bilang gini*

    • he he he..
      iya retno.. aku bikin ni blog- jadi tempat sampahku..
      daripada pelampiasan belanja ato marah2.. mendingan dibikin nulis aja..
      Iya mencoba terus berjuang dan tegar. But..ada titik2 tertentu.. airmata tetap menetes..
      Tapi aku tetap mensyukuri hidupku yang sudah begitu indah kok ret..
      Kamu juga berjuang,.. kita berjuang sama-sama 🙂

  2. ikut nulis: ditahun pertamaku jg sempat merasakan hal sedemikian rupa…udah 1 tahun nggak dapet, dan akhirnya minta suami dgn teknik lain(* maaf agak vulgar) yaitu dgn menekan agak kedalam dan disaat mau terlepas. Hal ini terpikirkan karena kami mengira bahwa sperma kurang tenaga utk menuju ovum jika dengan cara biasa, maka perlu tenaga dorong agar sel sperma lebih dekat dengan ovum. Semoga cukup membantu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s