Diary Therapy Hamil for PCOs

Ini adalah catatan kecilku tapi kok lama2 jadi banyak ya… untuk memantau perkembangan therapy PCOs yang sedang aku jalanin.

Lilypie Trying to Conceive Event tickers

Sudah 2 3 4 5 6 7 8 bulan berobat di Dr. Adi Setyawan di Purwokerto, dengan diagnosa kena PCOs , yaitu sel telur yang tidak bisa matang dan pecah dengan alami, sehingga tidak bisa dibuahi

Biar aku gampang inget history terapi hamil yang aku jalanin, kayaknya mesti ditulis lengkap deh.. secara aku bukan orang bidang kesehatan yang bisa hapal nama2 obatnya :p
~~~ SEPTEMBER ~~~

Yuppp… Obatnya berhenti total .. udah mulai yang namanya penyakit males dateng.. dan juga hopeless, juga coz gak sempet pulang kampung gara2 sabtu-minggu byk acara (sok penting niih .. xxixiix)

Tapi Terapi Juicenya tetep jalan kooook… walopun kadang 2 hari sekali… yang penting rutin laah…

Haid : 1 September 2010 (lagi2 tanpa sakit sama sekali)

Efect Juicenya mungkin kesini ya.. dan juga udah sejak ngejuice gak pernah sakit… padahal lagi dikelilingi orang sakit flu lhoo … bangga deh rasanya

~~~ AUGUST ~~~

Konsultasi by phone, bener2 cuman kadang minum obat kadang nggak.. ampuuuun.. maafkan aku.

Tapi berdua rajin minum Juice Wortel + Apel + tomat setiap hari 2 gelas.. cihuuuuy

Haid : 3 August 2010, hampir tanpa sakit sama sekali (siklus 28 hari)

~~~ JULY ~~~

Masih konsultasi by phone, yang hanya copy resep Methformin aja

Mulai males atawa lupa minum obat, jadi kadang cuman 1 kali sehari.
Mungkin karena mulai terapi jUice jadi kalo haid gak terlalu sakit lagi

Haid : 6 July 2010 (siklus 28 hari)

Tapi bulan2 ini bulan yang termasuk capek, banyak kerjaan. Jadi kondisi lumayan tired much

Terus terang bulan ini rasa2nya capek minum obat mulu, dan mau berhenti aja, tapi mau di kuat2in.

Ada rencana buat pindah dokter di Jakarta, biar gak usah pulang kampung .. jauuh boo

~~~ JUNE ~~~

Gak ada tanggal libur.. and males mode=ON makan absen ke dokter. Cuma konsultasi by SMS dan diminta copy resep aja, tapi only nevox.
Obat : Nevox 500mg (2 kali sehari)
Untuk bulan ini berkat Ovutest aku berhasil tau masa subur… padahal sempet dag-dig-dug..secara kalo siklusku 27 hari mestinya di hari ke-13 sudah subur, tapi aku test baru ada hasil subur hari ke-18.. (bikin abis stok ovutest…xixixi).. dan langsung hajar.. he he he
.. tapi ternyata si dia datang juga pada hari ke-34… Yup… siklusku jadi 34 hari… (sebelumnya cuman 26 hari). Ternyata bener.. masa subur itu 14 hari sebelum haid berikutnya…!!

Haid : 8 June 2010

~~~ MEI ~~~~
tanggal kunjungan dokter : 13 Mei 2010
Hasilnya mulai terlihat yaitu sel telur yang bandel (tdk mau pecah2) akhirnya menghilang, sehingga bisa membuat telur yang lain mulai bisa berkembang

Bulan Mei obat yang diberikan :
1. Nevox 500mg (2 kali sehari) : ini awal pemakaian juga buat pusing, dan diare
2. Hexilon (1 kali sehari) : obat untuk hormon tiroid, yang katanya sedikit ada pembengkakan, jadi kudu dikendalikan, karena bisa berpengaruh pada proses pematangan telur

Diminta oleh dokter untuk mengecek kesuburan dengan OVUTEST, pada hari ke-13 sampai hari ke-17 setelah haid..

Haid 6 Mei 2010 (berarti tepat siklus 26 hari setelah haid yang lalu)

~~~ APRIL ~~~~

Bulan April ini, karena banyak kegiatan di gereja, jadi gak sempat pulang, dan dokter bilang tinggal di copy aja resepnya. jadi obatnya sama dengan obat bulan Maret

Haid : 10 April 2010 (berarti 27 Hari setelah haid yang lalu)

note : gak tau yang bulan ini kok sering banget diare (gak tau nih karena obat ato karena kondisi badan ya?) .. oia berat badan juga naik ni.. gara2 makan lahap banget.. xixixixixi

~~~ MARET ~~~~

tanggal kunjungan dokter : 15 Maret 2010
Bulan Maret obat yang diberikan :
1. Nevox 500mg (2 kali sehari) –> ini awal pemakaian juga buat pusing, dan diare
2. Invitis (2butir only, 1x/hari) –> ini untuk meluruhkan sel telur yang tidak pecah2,(konon sel telur satu ini udah 3 bulan gak pecah, tapi besaar banget)

Hasil : Haid 14 Maret 2010 (berarti tepat siklus 28 hari)

~~~ FEBRUARI ~~~~

tanggal kunjungan dokter : 13 Februari 2010
Bulan February ini Obat yang diberikan :

Obat_Terapi_Februari
1. Neo gynova (Metronidazole, Nystatin)
2. Cyclo-Progynova (Estradiol Valerete + Norgestrel)–> diminum hari kelima haid, ada 21 butir (Yang ini kayak kapsul KB yang diminumnya ada urutannya)
3. Actos (Pioglitazone),–> obat gula yang diminum 1x sehari rutin selama 30hari
4. Profertil (Clomiphene Citrate USP) 50mg, ada 5tablet yang diminum hari kelima haid.
5. Esthero 0,625 (Conjugated Estrogen), ada 10 tablet, diminum setelah obat profertil habis, ini juga kayak ada urutan hari buat minum tiap tabletnya

NB : haidku tanggal 14February2010
Hasilnya : haid tepat waktu hanya siklus 28 hari, tapi sel telurnya sudah 2 bulan lebih tidak pecah2. Haid tepat 28 hari … 14 Maret 2010

~~~ JANUARI ~~~~

Bulan Januari ini Obat yang diberikan :
1. Hexilon 4 (Methyl Prednisolene)
2. Prothyra 10mg
3. Tudiab (Metformin) –> ini 1x tiap hari selama 1 bulan … katanya ini juga disebut orang gula

Haid : 31 Desember 2009
Hasilnya :
Efek dari obat Methformin bikin mual2 and diare di awal2 pemakaian (sekitar diare 4hari awal, dan mual sepanjang minum tu obat.. hemm… ini buat dedeknya dateng jadi kudu diterima)
terlambat bulan 2 minggu (katanya dokter ini buka efek lhoo).. sampe sekarang ini masih tanda tanya.. ???

nb : Tapi tetap .. Tuhan Yesus adalah yang menjadi Boss-nya disini ..-anya

Advertisements

Bulan ini lagi bulan termehek-mehek

Mungkin gara-gara kemaren sempet terlambat bulan 2 minggu (padahal 2thn pernikahan belum pernah terlambat), jadi mbuat harapanku melambung tinggi, kalo dedek baby mau dateng ke kehidupan kita.

Gak tau kenapa… padahal selama hampir 5tahun, dari belum menikah, aku udah siap terima konsekuensi kalo aku susah dapet baby. Tapi gak tau sejak bulan kemaren, ketika harapanku udah besar & melambung tinggi, aku dibiarkan jatuh. Sakiiiitttt!!!

Tuhan.. aku udah mengeluarkan air mataku…. Tuhan… Engkau mau aku ngapain? Tuhan Engkau menunggu apa?

Kadang terus terang.. aku capek, hopeless, tapi keinginan buat punya baby segitu besarnya.. palagi kayaknya si mas juga udah mulai memang bener2 pengen… walopun dia gak pernah ngomongin hal itu. Kadang terlalu sepi hidupku kalo hanya berdua ini.

Oke..aku udah jaga pola makanku.. aku udah keluarin biaya yang sangat besar… aku udah berdoa tiap malam ke hadapan Engkau…. tapi.. kenapa sih yang Tuhan kasih adalah orang-orang yang tanpa berjuang keras..mereka udah bisa mendapatkannya… Aku IRI … aku merasa semua gak adill…

Terus terang kadang aku jengah dan capek.. ngejawab pertanyaan orang-orang… “Wis Bathi durung?”… kayaknya dimata mereka kalo keluarga belum ada baby, berarti belum ada untungnya… belum ada bahagianya..

Tuhan aku bahagia Engkau pertemukan dengan mas… Tuhan aku bahagia menjalani kehidupan yang Tuhan berikan dihidupku..

Tapi Tuhan bolehkah aku masih bersujud dan memohon keturunan untuk kami …

My first hope

Selama 2 tahun pernikahan, kami menantikan buah hati. Kami periksa ke bbrp dokter dan lumayan menelan budget kami…… daaaaaaaaan………….baru kali ini aku mengalami terlambat bulan sampai 1minggu lebih(Sampai hari ini). 🙂

Padahal hari terlambat bulan hari ke-3, aku sempat jatuh dari motor 😦 … ooo…noo… sueeer ni aku takut banget… dan pada hari ke-9 setelah terlambat bulan aku kena Flu dan radang tenggorokan

AKhirnya karena penasaran dan H2C, aku beraniin buat beli test pack. Coz waktu itu pulang kantor udah telat, jadi apotik yang buka cuma apotik 24jam gitu, dan aku beli test pack, kata mas yang jaga adanya HCG , harga Rp.5.000,-

My fist test pack - HCG

Pada hari ke-5 setelah terlambat, aku coba pake test pack HCG, dan hasilnya :
N E G A T I F

Negatif pertama :(

Jujur dengan harapan yang begini besar, aku berharap banget untuk “jadi”, tapi apa mau dikata!! Sangat kecewa.

Tapi setelah ngobrol ama teman kantor, katanya kalo mau cek itu 2 minggu setelah terlambat bulan. Kalo sebelumnya kadang belum keliatan… begitu kata temenku …. berarti aku masih punya harapan… :D. Aku tanya om google juga begitu semua, karena kadar HCG tiap orang berbeda. Juga HCG akan mulai terlihat di minggu ke-2 setelah terlambat bulan, tapi pada bbrp orang bisa juga terlihat hanya bbrp hari setelah terlambat bulan.

Well akhirnya hari ke-10 aku cek lagi

hasilnya :

N E G A T I F lagieee

ooooooo…. kecewa tapi gak terlalu

Oke sekarang menunggu hari ke-14 ya…

UPDATE : DAN TERNYATA MEMANG TELAT HAMPIR 3 MINGGU DAN AKHIRNYA GAGAL !!

Start the new Therapy

Oke.. setalah stop.. bukan berarti berhenti usaha.. apalagi setelah ulang tahun pernikahan ke-2

So waktu liburan mudik ke Purwokerto, aku coba buat ke dokter KFER (khusus infertility) yang praktek di RS ibuku kerja. Yang kata Ibu, “banyak yang berhasil” Sambil bawa semua hasil lab, selama di Sammarie, siap2 pake baju semi rok, kalo2 buat USG trans, dan pake pembersih khusus wanita (xixixixi)

Aku pilih dokter Adi Setiawan KFER, yang buka klinik Restu Ibu di deket lapangan GOR Purwokerto.
Kliniknya terbilang masih baru, dan tidak begitu besar, tapi cukup nyaman dengan mba resepsionis yang ramah. Model disana ternyata langsung dateng dan antre buat konseling ama dokter.

Pemeriksaan pertama as usual just interview, about history de el el, juga aku serahin bukti semua hasil lab yang pernah aku jalanin. (dokternya sempet kaget&ampe bingung liat bukti lab yang berlembar-lembar, mungkin sebenere bukan hal yang biasa di kota kecil purwokerto, xixixiixi)
Tapi aku tetep percaya aja, abis dokternya sabaar, lembut ngomongnya, pelan2 dan dengerin apa yang aku omongin !! (yup.. aku cocok ama dokter ini)
Oke trus aku disuruh USG trasvaginal, ( Hueeekk.. I don’t like this part actually), then just few minutes the dokter just told me the problem that we might hv problem.Dokter says ” Ok…. bu.. dari USG Transvaginal aja sudah keliatan kalo Ibu ini kena PCOs …. Ngapain test lengkap sampe biopsi kalo dari USG transvaginal aja udah terlihat masalahnya… masa mau ke semarang kok muter ke medan segala sih !!!”
Whaaaattt!!! … After almost 10jt keluar di RS lain.. di dokter ini gampang banget ngomongnya.
Then we should take therapy about 6 month, dan obatnya itu sama kayak penderita diabetes..
Nah pas bagian bayarnya lumayan ketar-ketir, cause pengalaman yang dulu paling sedikit biasanya bisa 600rb minimal… mana gak ada debit/kredit card@!!!… ternyata,..oh ternyata… dokter plus obat 1 bulan, cuman abis 245 rb … heeeeeeeeeh… legaaaaa
ha ha ha
Oke kita coba dokter ini dulu yaaaa sayaaaaang …

We decide stopp going to Sa**arie

Setelah konsultasi beberapa kali….
Akhirnya kita memutuskan untuk stop dari pemeriksaan di Sa**arie stelah 6 bulan proses pemeriksaaan pengobatan disana, karena  alasannya :

1. tidak ada hasilnya. Karena semua hasil adalah ok. Tidak ada diagnosa atau jalan lain. Dan dokter tidak memperbolehkan kami untuk obat penyubur atau inseminasi.” Sudah buu.. normal aja!”……. ” Helloooww… kalo mau normal, saya gak dateng ke klinik ini doonk”
2. diharuskan untuk test lab lagi buat suami dan test tokso,Rubella, CMV lagi. Mungkin point ini yang membuat keberatan, secara sebenernya yang tinggi nilai hanya yang masa lalu (setelah discuss dengan dokter lain, katanya nilai tersebut termasuk normal, dan tidak perlu diobati), yang berat adalah test tersebut paling tidak habis 2,5jt. Bayangkan kalo tiap2 bulan harus test tersebut berkali-kali.
3. Setelah dirasakan&diakui, sang dokter gak bisa membuat nyaman kita berkomunikasi, secara dia sudah sepuh dan sangat pintar, jadi kalo kita nanya sesuatu atau memotong bicara beliau, kadang terlihat beliau kurang berkenan. Yah mungkin dengan jadwal dia sampai jam 2 pagi pasti lelah dan tidak bisa menggapai hati kami. Mungkin untuk pasangan lain lebih pas dan cocok kali ya.

Soooo …. Sebenarnya alasan utama adalah : biaya yg sangat mahal (buat kami) dan kurang nyaman dengan dokternya.. Yah kami butuh dukungan moril juga. Bagaimana kami bisa terus, kalau tidak bisa enjoy dengan si dokter. Padahal tahap kami masih panjang.

Daripada tambah tekor abis2an tanpa hasil memuaskan, we dicided STOP .. 🙂

Pelajaran : sebelum memilih tempat terapi, cari informasi seluas2nya, dan perhitungkan semua biaya pada saat kunjungan pertama dan kenyaman dengan dokternya

Note : Posting ini tidak untuk menjelek-jelekan dokter atau klinik tertentu. Tapi murni cerita hati keluarga kami.